Kemulian Hati Umat Islam : BANSER Dan FPI Banyumas Bersepakat Damai Dengan PDI P

KARMET NEWS – Menyikapi langkah keterlaluan salah satu anggota pengurus anak cabang PDI P Kecamatan Sumbang bernama Dartim yang menyeret pengurus NU ke Panwascam setempat, Massa anggota Barisan Ansor Serbaguna Nahdhatul Ulama (Banser) serta Front Pembela Islam mendatangi kantor PDI Perjuangan Banyumas, Jawa Tengah, dan pertemuan tersebut berakhir dengan damai sebagaimana diungkapkan Kapolda Jawa Tengah, Inspektur Jenderal Polisi Condro Kirono.
“Kejadian tersebut sudah selesai dan ada kesepakatan damai antara Korlap massa Banser, FPI dengan tim hukum PDIP Banyumas,” kata Kapolda Jawa Tengah, Inspektur Jenderal Polisi Condro Kirono, Selasa, 26 Juni 2018.

Condro membenarkan bahwa massa Banser dan FPI sempat mendatangi kantor DPC PDIP Banyumas pada Selasa siang sekitar jam 12.00 WIB. Kedatangan Banser dan FPI itu untuk meminta klarifikasi atas tindakan ketua pengurus anak cabang PDIP kecamatan Sumbang bernama Dartim. Di mana pada Senin malam, 25 Juni 2018 Dartim mendatangi giat pengajian atau doa di rumah warga bernama Edi Siswanto.

“Selesai kegiatan doa, ada pembagian berkat bizaroh kepada yang hadir. Saat itu pemilik rumah (Edi Siswanto) diserahkan oleh Dartim ke Panwascam atas dugaan money politic,” katanya.

Massa Banser dan FPI merasa tidak terima karena merasa bahwa pembagian berkat atau bizaroh adalah hal yang wajar dalam tradisi NU. “Massa kemudian mendatangi kantor PDIP Banyumas,” ucapnya.

Usai kejadian, dua belah pihak akhirnya melakukan pertemuan dan mediasi. Peremuan itu dipimpin Kapolres Banyumas di kantor PDIP Banyumas dan  dihadiri oleh Korlap Banser serta FPI.

Sejumlah kesepakatan damai akhirnya tewujud. Pertama tim hukum PDIP  Banyumas sepakat mencabut laporan aduan ke Panwas terkait dugaan money politik dalam giat doa pada Senin malam.

Kedua, pihak Banser akan mencabut laporan atas tindakan Ketua PAC PDIP  Sumbang yang telah membawa Edi Siswanto kepada Panwascam. Ketiga masing-masing pihak sepakat bahwa persoalan tesebut telah selesai dan berjanji akan menjaga kondusifitas Banyumas.

“Polri dan TNI tetap mensiagakan kekuatan di Mapolres Banyumas untuk antisipasi apabila terjadi pengerahan massa dari kedua belah pihak, ” kata Condro.(AHY)

Baca Juga!

Kembali Dana Desa Memakan Korban, Kepala Desa Pancawati Jadi Tersangka!

KARAWANG – Kembali oknum Kades di Karawang berubah status menjadi seorang tersangka. Kades Pancawati, Kecamatan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WP Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com