Mendagri Tjahyo Kumolo

Perwira Tinggi Polri Aktif Sebagai Plt Gubernur, Keputusan Aneh Dan Diada-adakan

Jakarta, 27-01-2018 – Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara era Kabinet Persatuan Nasional Ryaas Rasyid ikut angkat bicara terkait keputusan aneh Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo yang menunjuk Perwira Tinggi Polri aktif sebagai Plt Gubernur Jawa Barat dan Sumatera Utara. Menurutnya, Mendagri Tjahjo serampangan.

“Kecurigaan adalah kenapa harus polisi, idenya dari siapa sehingga Mendagri serampangan pakai alasan daerah rawan konflik,” ujarnya di Jakarta, Jumat (26/1/2018).

Sebagai infosrmasi Kabinet Persatuan Nasional adalah kabinet pemerintahan Indonesia pimpinan Presiden Abdurrahman Wahid dan Wakil Presiden Megawati Sukarnoputri.

Lebih lanjut, Prof Ryaas Rasyid menyebut keputusan dan alasan Tjahjo Kumolo mengada-ada. Apalagi jika alasannya untuk mengamankan situasi di wilayah.

Sebab, di wilayah sudah ada Polda. Jika untuk mengamankan situasi di daerah harus mengerahkan Plt Gubernur, lantas bagaimana peran, tugas dan fungsi Polda?

Jika terealisasi berarti sama saja Mendagri Tjahjo Kumolo telah melanggar aturan yang ditekennya sendiri pada 2016 lalu yakni Permendagri Permendagri, No. 74 Tahun 2016 Pasal 4 ayat (2 & 3); UU tentang Kepolisian Pasal 28 ayat (1, 2 & 3); dan Undang-Undang No. 10 Tahun 2016 Tentang Pilkada Pasal 201.(Ns)

Sumber:nusantara.co

Baca Juga!

Ribuan Umat Islam Tumpah ruah Bershalawat Bersama Habib Syech di Ponpes Annihayah Karawang

Karawang – Ribuan umat islam dari berbagai penjuru Karawang menghadiri kegiatan tablig akbar yang menampilkan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *