BIADAP,..!KEKERASAN SEKSUAL TERHADAP ANAK DI ABEPURA PAPUA PERBUATAN KEJI

Jakarta, 08/10/17 – Komisi Nasional Perlindungan Anak (Komnas Anak)  mengutuk  pelaku kejahatan seksual terhadap anak usia 7 tahun di Abepura, Kota Jayapura  Papua yang terjadi Sabtu 07 Oktober 2017 kemarin.  Dan secara khusus memberikan apreasi kepada RSUD Abepura yang telah memberikan layanan kesehatan bagi korban.

Mengingat perbuatan pelaku sudah  tergolong teramat keji, sadis,  tidak mempunyai  rasa prikemanusiaan dan luar biasa kejinya,  oleh sebab itu Komnas Perlindungan Anak mendesak  Polresta Abepura untuk segera menangkap dan menahan pelaku. Perbuatan biadab ini tidak bisa dibiarkan begitu saja. Masyarakat disekitar tempat kejadian dimana korban ditemukan tak berdaya yakni di kelurahan Tanah Hitam,  Abepura, Kota Jayapura juga didesak untuk membantu Polisi mengungkap tabir kejahatan seksual yang menimpa anak yatim ini. Kepada masyarakat  yang melihat dan mengetahui  kejadian diminta jangan enggan untuk menjadi saksi. Korban harus segera di tolong”, demikian disampaikan Arist Merdeka Sirait Ketua Umum Komnas Perlindungan Anak dalam keterangan persnya di Jakarta Minggu 08/10/17, kepada awak media.

Atas peristiwa ini, Komnas Perlindungan Anak mendesak agar pelaku segera menyerahkan diri dan  mengingat luka pada vagina korban sangat serius dan kondisi korban sangat lemah,   diminta pemerintah kota Abepura melalui Dinas Kesehatan untuk memberikan pelayanan medis yang memadai kepada korban. Dan meminta kepada Dinas Sosial untuk memberikan bantuan sosial bagi korban dan keluarganya  serta meminta Dinas PPPA menyediakan rumah aman bagi korban,  demikian ditambahkan Arist.

Mengingat perbuatan kriminal pelaku tergolong luar biasa sadis, Komnas Anak juga meminta pihak Polresta Abepura melakukan langkah-langkah penegakan hukum yang luar biasa. Oleh sebab itu tidak ada alasan untuk tidak segera menangkap  dan menahan pelaku karena  tindakan kriminal pelaku dapat dijerat 20 tahun penjara maksimal dan hukuman seumur hidup bahkan hukuman  mati sesuai yang diatur dalam ketentuan UU RI Nomor 17 Tahun 2016 tentang penerapan  Peraturan Pengganti Undang-undang No. O1 Tahun 2016 mengenai Perubahan Kedua UU RI Nomor 23 Tahun 2002 tentang perlindungan Anak junto UU RI Nomor 35 Tahun 2014 dan KUH Pidana.

Untuk memberikan yang terbaik bagi korban, termasuk pendampingan hukum dan layanan pemulihan trauma bagi korban, Komnas Perlindungan Anak segera bekerjasama dan  berkordinasi dengan para pemangku kepentingan dan aktivis perlindungan Anak di Jayapura, aparatur pemerintahan, serta aparat penegak hukum yakni Polres Abepura dan juga dengan Lembaga Perlindungan Anak di Jayapura. Tidak ada alasan lagi, korban harus segera diselamatkan, pelaku harus segera ditangkap,  Kekerasan terhadap anak di Papua harus diakhiri, desak Arist.

Predator anak bengis ini saat ini masih berkeliaran, di harapkan kepada orangtua agar menjaga anaknya dan cipta kondisi lingkungan dengan berbagi informasi tentang pelaku  agar segera ditangkap oleh pihak yang berwajib.(Ns)

 

Baca Juga!

Tugas Gubernur Bukan Hanya Menjaga Keamanan! GPII Karawang dan Jabar Menolak Pati Aktif Rangkap Jabatan di Pemerintahan

KARMET NEWS – Konstelasi politik di Jawa Barat (Jabar) bisa dianggap barometer politik nasional. Bagi …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *